Selasa, 8 Ogos 2017

ULAS NOVEL VEHAEN : SATU CERITA KARYA AINUL FARIHAH




Menatap karya sulung penulis muda yang berbakat besar bernama Ainul Farihah ini membuatkan saya berasa teruja. Inilah kali pertama saya membaca sebuah novel yang penulisnya saya boleh bertemu secara empat mata. Saya kenal dia sementelahan dia bergiat cergas bersama saya dalam Pembina.

Saya boleh katakan bahawa novel ini adalah sebuah novel yang amat bermutu. Bagi yang gemar membaca novel selalu, novel ini adalah antara novel yang saya sarankan untuk dibaca terlebih dahulu. Meskipun penulisnya masih muda, tetapi karyanya sudah melangkaui usianya. Boleh diramalkan bahawa Ainul boleh menjadi seorang novelis yang terkemuka. 

Bagi yang ingin merasai kemanisan ukhuwah, novel ini wajar ditelaah. Bagi yang sedang bergiat cergas di jalan dakwah, novel ini harus diteroka dan dibedah. 

Melalui watak Rif’at, Imran, dan Amrullah, kemanisan ukhuwah (dalam novel ini disebut penangan ukhuwah) itu telah berjaya dibuka. Kemanisan ukhuwah tidak ramai yang pernah rasa. Tetapi saya percaya bahawa kemanisan ukhuwah itu ada. Novel ini secara tidak langsung dapat memberi suntikan motivasi untuk mencari kemanisan ukhuwah yang selama ini jauh daripada kita semua. 

Tidak hanya kemanisan ukhuwah, cabaran dalam dakwah juga turut sama didedah (dalam novel ini). Cabaran dakwah itu boleh dilihat menerusi watak Rif’at sebenarnya. Pertama, ketika dia mula-mula hendak berteman dan ‘menjinakkan’ Imran yang bersikap ego, degil, dan keras kepala. Kedua, ketika dia cuba mencegah maksiat dan kemungkaran di Vehaen University setelah dilantik sebagai pimpinan tertinggi PPIMB dalam kalangan mahasiswa (muslim) Malaysia.    

Sebagai seorang penulis yang berlatarbelakangkan perundangan, penggunaan bahasa Ainul dalam novel ini boleh dibanggakan. Acapkali saya jumpa orang yang berlatarbelakangkan perundangan, penggunaan bahasanya (baca : bahasa Melayu) agak memeningkan.  Namun, dalam novel ini, Ainul menggunakan bahasa yang baik dan sederhana. Meskipun percampuran bahasa Melayu dan bahasa Inggeris itu ada, namun masih boleh diterima.  

Konflik dalam novel ini pun berjaya disusun dengan sempurna. Pembaca tidak perlu gusar untuk menghadam dua atau tiga konflik dalam masa yang sama. Konflik dalam novel ini ditimbulkan satu demi satu bagi memudahkan kefahaman dan kepuasan pembaca. Dan konflik yang paling mengesankan adalah apabila Rif’at mengambil keputusan untuk meninggalkan sahabatnya (Imran dan Amrullah) untuk kembali di negara asalnya (Palestin).

Kendatipun novel ini dibungai dengan kehebatan, namun ia tetap mengandungi beberapa kelemahan. Dan saya fikir itu adalah sesuatu yang tidak disengajakan.

Novel sulung Ainul ini sebenarnya kurang mempunyai daya tarikan. Daya tarikan adalah satu perkara yang penting bagi memakukan pembaca untuk meneruskan pembacaan. Daya tarikan juga penting bagi membolehkan novel ini tertampal dalam ruang ingatan. Daya tarikan itu boleh dicungkil dengan bermacam cara antaranya melalui watak, jalan cerita, dan unsur suspen misalnya. 

Pengalaman saya menghabiskan sebuah novel biasanya mengambil masa dua tiga hari atau paling lama pun seminggu sahaja. Tetapi novel ini saya perlu habiskan berbulan-bulan lamanya. Ini berikutan novel ini kurang mempunyai daya tarikan yang membolehkan saya meneruskan pembacaan. Saya acapkali mencari suasana untuk memulakan semula pembacaan yang setelah beberapa kali ditangguhkan.

Seperti yang telah sebut di atas tadi, watak adalah salah satu cara untuk daya tarikan itu ditemui. Malangnya tidak ada satu watak pun yang mempunyai daya tarikan dalam novel ini. Saya yakin Ainul menggunakan konsep anti-hero ketika menulis novel ini. Maka tiada satu watak yang mempersonakan boleh ditemui. 

(Anti-hero bermaksud tidak ada watak utama atau watak yang dominan dalam sesebuah novel atau cerpen.)

Watak Rif’at memanglah watak yang mempunyai kewibawaan. Baik dari segi sikap, pemikiran, keilmuan, dan keagamaan. Tetapi watak ini kurang mempunyai daya tarikan. Watak ini adalah watak yang kurang mempersonakan. 

Saya percaya Ainul meletakkan Rif;at sebagai ketua dalam ukhuwah dan persahabatan mereka. Rif’at adalah agen penyatu kepada Imran dan Amrullah yang sekian lama bersengketa. Tetapi dalam meleraikan pertelingkahan sesama mereka, Rif’at adalah watak yang kurang berjaya. Meskipun Amrullah itu Rif’at berjaya pengaruhi (secara psikologi dan agama) supaya berbaik-baik dengan Imran, tetapi Amrullah-lah yang mengorak langkah paling berkesan secara bersendirian (memandangkan Rif’at perlu kembali ke Malaysia akibat kemalangan). Watak Rif’at akan menjadi lebih berkesan jika dia terlibat secara langsung dalam memulihkan hubungan antara Amrullah dan Imran. Misalnya memberi idea kepada Amrullah bagaimana untuk berbaik semula dengan Imran.  

Watak Imran juga sama seperti watak Rif’at yang juga kurang mempunyai daya tarikan. Hanya sikap panas baran dan keras kepalanya itu sedikit sebanyak menyumbang kepada kekuatan (watak). Sikapnya yang ego itu bolehlah dikata berupaya untuk menjentik perasaan (geram).  

Watak Imran yang ego dan panas baran itu mempunyai beberapa kontradiksi. Dia dikatakan menyemak (tasmik) bacaan Al-Quran Rif’at di waktu Subuh secara acapkali. Dengan itu, boleh dikata yang Imran ini tidak kurang ilmu agamanya. Maka sikap panas baran dan ego itu tidak sepatutnya ada dalam dirinya.
Saya percaya orang yang boleh menyemak (tasmik) bacaan Al-Quran orang lain secara kerap di waktu Subuh adalah orang yang tinggi imannya. Maka, sifat mazmumah seperti mudah marah (panas baran) itu tidak sewajarnya ada.    

Watak Amrullah terus mewarisi kelemahan watak Rif’at dan Imran dalam menjadi satu daya tarikan. Tetapi watak ini digambarkan sebagai watak yang mempunyai banyak pengalaman dan penuh kesabaran. Tambahan pula, watak ini adalah sebuah watak yang mempunyai kematangan. Tidak hairanlah Rif’at boleh mempengaruhi dirinya supaya berbaik-baik dengan Imran.Watak ini juga berjaya mengharungi fitnah yang dibuat oleh Eizad dengan penuh ketabahan.

Apa yang membuatkan saya terkejut dengan Amrullah adalah dia langsung tidak punya rasa bersalah dan ingin memohon maaf kepada Eizad atas apa yang telah dia lakukan. Dia terus menggunakan hujah-hujah agama bagi menutup kesilapan yang pernah dia lakukan (dahulu). Saya menjangkakan yang dia akan memohon kemaafan (kepada Eizad). Tetapi sebaliknya berlaku apabila dia mengatakan sedikit pun dia tidak berasa kesal atas apa yang telah dia lakukan (kepada Eizad sehingga ayah Eizad meninggal dunia).    

Unsur suspen (perasaan ingin tahu secara membuak-buak) dalam novel ini juga amat kurang sebenarnya. Unsur suspen adalah penting untuk mencungkil daya tarikan dengan sebanyaknya. Apabila kurang unsur suspen dalam sesebuah karya cereka, maka kesan karya itu kurang melekat dalam ingatan pembaca. 

Unsur suspen akan dilambakkan dalam novel seram atau novel thriller biasanya. Membaca novel-novel thriller yang ditulis oleh Ramlee Awang Murshid misalnya pasti unsur suspen akan banyak ditemui oleh pembaca. Tetapi ada juga novel yang bukan novel seram atau novel thriller mempunyai banyak unsur suspen di dalamnya. Novel Sehangat Asmara karya Aisya Sofea adalah sebuah novel cinta yang wujud unsur suspen yang berkesan dan kuat di dalamnya.    

Unsur suspen di dalam novel Ainul ini hanya muncul dua kali sahaja. Pertama, bagi mencari siapakah yang telah memfitnah Amrullah dan kedua, nama sebenar Qa’id yang menjadi teka-teki oleh pembaca. Walau bagaimanapun, watak Adam yang muncul semasa Amrullah dilanda fitnah sudah boleh diagak bahawa itulah watak Qa’id yang sebenarnya. Maka, unsur suspen itu tidaklah sekuat mana. Namun, teka-teki tentang dalang sebenar yang memfitnah Amrullah (iaitu Eizad) berupaya untuk menimbulkan unsur suspen dengan agak sempurna.

Ketika menulis novel ini, Ainul dilihat tidak dapat memisahkan budaya lelaki dan budaya perempuan secara serba serbi. Ainul juga telah terperangkap dengan penulisan novel cinta secara psikologi (bawah sedar). 

Acapkali Ainul menggambarkan bagaimana Rif’at sering melakukan beberapa ‘sentuhan’ terhadap Imran. Misalnya meletakkan tangan Imran di dadanya (muka surat 115), menggenggam erat tangan Imran (muka surat 190), menyandarkan kepalanya ke bahu Imran (muka surat 382), dan sebagainya. 

‘Sentuhan-sentuhan’ antara Rif’at dan Imran ini memang tidak salah jika berada dalam konteks budaya masyarakat di negara Bangladesh sana. Ini kerana, bersentuhan dalam kalangan lelaki Bangladesh seperti berpegangan tangan sewaktu melintas jalan tidak salah sebenarnya. Tetapi dalam konteks masyarakat Melayu, budaya ‘bersentuhan’ antara lelaki ini adalah sesuatu yang sangat tabu. Lelaki yang suka ‘bersentuhan’ dengan lelaki ini (dalam konteks masyarakat Melayu) boleh dianggap sebagai gay atau homoseksual sebenarnya. Ainul perlu faham tentang budaya lelaki Melayu di Malaysia.   

Tidak ramai lelaki yang suka disentuh oleh lelaki lain pada mana-mana anggota tubuh badan mereka (tanpa sebab yang munasabah). Ada lelaki yang boleh terima tetapi ramai lelaki tidak boleh terima. Yang boleh terima itu jumlahnya kecil sahaja. Yang tidak boleh itu memang ramai jumlahnya. Adalah sesuatu yang sangat aneh apabila Imran yang berperwatakan ‘keras’ dan suka bersukan itu membenarkan Rif’at ‘menyentuh’ anggota badannya. Seandainya saya melakukan perbuatan sedemikian terhadap kawan lelaki saya, sudah pasti penumbuk akan naik ke muka!  

Bukan sahaja lelaki Bangladesh, ‘bersentuhan’ antara seorang perempuan dengan seorang perempuan yang lain (seperti yang dilakukan oleh Rif’at terhadap Imran) juga bukanlah suatu kesalahan. Orang tidak pelik jika perempuan sesama perempuan melakukan perbuatan sedemikian. Tetapi orang akan berasa ganjil jika perkara tersebut lelaki sama lelaki lakukan (tanpa sebab yang munasabah).

Boleh dikata secara bawah sedarnya Ainul telah terperangkap dengan penulisan novel-novel cinta. Perlakuan Rif’at dan Imran itu biasanya ditemui dalam novel-novel cinta. Ainul secara di bawah sedar telah menjadikan Rif’at sebagai perempuan dan Imran sebagai lelaki dalam sebuah kisah cinta. Tetapi Ainul tidak menulis kisah cinta. Ainul menulis tentang sahabat dan ukhuwah sebenarnya. Tetapi perlukisan peristiwa dan gambaran perlakuan Rif’at dan Imran itu seolah-olah mencerminkan yang mereka berdua sedang bercinta.    

Saya tidak pasti sama ada Ainul tidak memahami budaya diri seorang lelaki atau dia telah terperangkap dengan budaya keperempuanannya / budaya orang bercinta semasa dia menulis novel ini. Yang pasti, gambaran suasana perlakuan antara Rif’at dan Imran itu sepatutnya tidak terjadi. Harap Ainul boleh berhati-hati dalam hal-hal sebegini.   

Dengan menulis ulasan sebegini, saya tidak berniat untuk membakar rumah penulisan Ainul sama sekali. Ulasan ini hanyalah pandangan subjektif saya sebagai pembaca. Saya yakin ulasan yang dibuat oleh orang lain pasti berbeza. Saya percaya Ainul pasti ada sebab mengapa dia menulis novel ini sebegitu bentuknya. Tetapi ingin saya tegaskan novel ini begitu tinggi mutunya. Saya sendiri pun belum tentu boleh menulis sebuah novel sebagus Ainul tentunya. Saya sebagai penulis, hanya mampu duduk di kerusi pengkritik di laman muka buku sahaja. Tetapi Ainul sebagai penulis, boleh menjadi pengarang besar dunia. Dan saya doakan agar dia berjaya.




0 comments:

Catat Ulasan

Terima kasih sebab sudi tinggalkan komen anda di entri ini. Setiap komen anda amat saya hargai. Walaubagaimanapun, saya kadang kala malas mahu membalas komen anda tetapi saya akan balas dengan mengunjungi blog anda semula. Pastikan komen anda tidak menghina mana mana individu, menyentuh isu perkauman, agama dan perkara perkara yang melanggar undang undang negara.