Khamis, 20 Julai 2017

CARA MAHU ISI MINYAK KERETA PERCUMA SELAMA SETAHUN!!!

 

Kita semua sedia maklum bahawa tiada benda yang percuma di dunia sekarang ini. 

Hendak masuk ke tandas pun, bagi membuang hajat, kita terpaksa mengeluarkan duit. 

Betapa dahsyatnya sistem kapitalis yang kita pakai sekarang!

Jika kita mendapat banyak benda secara percuma, pastilah kita akan gembira. 

Lebih lebih lagi jika benda itu sangat berguna dalam kehidupan kita seperti minyak petrol misalnya. 

Harga minyak petrol di mana mana sekarang ini sering sahaja tidak menentu. 

Ada masa ia naik dan ada masa ia turun. 

Kita akan seronok seandainya harga minyak turun tetapi kita akan rasa marah jika harga minyak naik. 

Itu adalah perkara biasa dalam kehidupan kita sebagai manusia. 

Tetapi tahukah kita bahawa ada cara yang berkesan bagaimana untuk mendapatkan minyak petrol percuma selama setahun?

Pasti pembaca semua ragu ragu bukan? Usah ragu lagi kerana hal ini adalah kenyataan! 

Terdapat satu cara untuk anda mendapakan minyak percuma selama setahun. 

Mahu tahu caranya? Mari terjah ---> CARA MAHU ISI MINYAK KERETA PERCUMA SELAMA SETAHUN  <--- untuk mengetahuinya. 

Selamat membaca dan semoga minyak petrol percuma selama setahun itu menjadi milik anda.  

 

Sabtu, 15 Julai 2017

TUMPAH SIMPATI KEPADA SURIA LEKAT LEKIT

Image result for suria lekat lekit 


Semasa saya mula-mula aktif menulis blog di sekitar tahun 2014 dahulu, blog Suria Lekat Lekit (www.lekatlekit.com) adalah antara blog yang saya singgah selalu (selain daripada blog Dunia Zumal dan blog Dr Shikin Zainal). Saya ini bolehlah dikata sebagai ‘pembaca senyap’ (silent reader) bagi blognya (sehingga sekarang). Ada sekali dua saya datang singgah dan memberi ulasan di blog miliknya. Dia pun begitu juga. Sesekali datang untuk singgah dan komen di blog saya.  

Dalam agak lama saya berkecimpung dalam dunia penulisan blog secara separuh masa, saya telah melihat sedikit sebanyak perkembangan di blog miliknya. Daripada blog yang hanya menggunakan platform ‘blogspot’, kini telah bertukar kepada platform ‘dot com’. Blognya saya lihat semakin maju hari demi hari. Jumlah pembacanya semakin bertambah-tambah lagi. 

Blognya menjadi begitu popular kerana mempunyai dua kekuatan. Kekuatan pertama adalah pada nama blog ‘Suria Lekat Lekit’ itu sendiri yang sememangnya mempunyai banyak tarikan. Nama blog sebegitu adalah diluarkebiasaan.  

Kekuatan kedua sudah pastilah pada penulisan. Seorang yang hendak bergelar blogger mestilah mempunyai kekuatan dalam bidang penulisan. Dia bukan sahaja berjaya mempersembahkan tajuk entri (artikel) yang menarik, tetapi juga penulisannya agak baik. Sebab itulah blognya ramai orang tertarik. 

Berbeza sekali dengan saya, Suria benar-benar menjadi seorang blogger ketika dia menulis. Dia menulis sama seperti lain-lain blogger menulis. Cara dia menulis adalah gaya seorang blogger menulis. Tetapi saya pula masih kekal dengan gaya penulisan rencana atau kolum ketika saya menulis. Barangkali itulah sebabnya dia telah jauh meninggalkan saya dalam dunia blog. Saya pula kekal di takuk lama dalam dunia blog. 

Sungguhpun dia tidak mencapai tahap populariti seperti mana lain-lain blogger kecapi (seperti Ben Ashaari, Hasrul Hassan, Emas Putih, dan Denaihati), tetapi impaknya dalam dunia blog tetap tidak boleh dipandang sepi. Dia tetap berada dalam gaya dan kelasnya yang tersendiri. 

Baru-baru ini dia telah menerima ujian. Semuanya berpunca akibat  kesalahfahaman yang mungkin disengajakan atau tidak disengajakan. Dia menulis tentang satu produk yang mempunyai bahan merbahaya seperti yang dilaporkan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia. Tetapi pengasas produk itu tidak berpuas hati dengan penulisannya. Lalu pemilik produk itu telah mengambil tindakan saman ke atasnya.  Dia disaman sebanyak tiga juta ringgit banyaknya! 

Bagi blogger sepenuh masa sepertinya, yang sudah pasti mempunyai jumlah pendapatan yang tidak seberapa, jumlah saman sebanyak tiga juta ringgit itu adalah di luar kemampuannya. Dia adalah suri rumah sepenuh masa dan hanya suami dia seorang sahaja yang bekerja. Sudah pasti menghadapi ujian seperti itu, begitu banyak susahnya.

Dia didakwa telah membuat fitnah dalam artikel di blognya (terhadap produk itu). Sepanjang saya kenal dia, penulisan berunsur fitnah begitu jauh dari dirinya. Dia sudah pun mendapatkan pandangan daripada beberapa orang peguam untuk mengesahkan adakah artikel yang ditulisnya itu mengandungi unsur fitnah. Peguam-peguam yang ditemui mengatakan bahawa artikel itu langsung tidak mempunyai unsur fitnah. Artikel itu hanyalah sebagai ‘fair comment’ dari seorang blogger sepertinya. Namun, pengasas produk itu mengatakan bahawa ulasan yang diberikan terlalu melampau sifatnya sehingga menjejaskan perniagaan. Maka, tindakan saman pun dikenakan.

Sebagai seorang blogger sepertinya, pastilah saya memberi sokongan di belakangnya. Saya yakin dia sebenarnya tidak melakukan kesalahan. Apa yang telah menimpanya adalah satu kesalahfahaman atau kesilaptafsiran. Tidak banyak yang saya boleh membantunya melainkan berdoa kepada Tuhan. Moga-moga segala urusannya boleh dipermudahkan. Dan kalau boleh tindakan saman itu segera dibatalkan. 

Sebagai seorang penulis blog yang tidak kaya, dia sekarang ini sedang berusaha untuk mengumpul dana bagi mengambil peguam untuk membela dirinya. Kos mengambil peguam bukanlah murah harganya. Jadi dia mengharapkan sokongan dan bantuan daripada rakan-rakan yang mengenali dirinya. Dan saya lihat ramai blogger menyokongnya dan berusaha untuk membantunya. 

Kepada mana-mana pihak (dalam senarai ‘friendlist’ saya) yang mempunyai kemampuan dari segi kewangan, cadangan (untuk merujuk kes ini kepada mana-mana pihak), produk untuk ulasan berbayar di blognya, atau apa sahaja yang boleh membantunya, harap boleh menghulurkan bantuan dengan segera. Moga-moga segala urusannya boleh diselesaikan dengan serta-merta. 

Kes sebegini adalah sesuatu yang saya sifatkan sebagai luar jangka. Tidak mustahil kes sebegini boleh terkena kepada sesiapa sahaja. Maka berhati-hatilah ketika menulis sesuatu di blog atau di facebook khususnya. Malang itu adalah sesuatu yang tidak berbau sifatnya. 

Nota : bagi sesiapa yang ingin menyampaikan apa sahaja bantuan baik dari segi kewangan, cadangan, atau jalan keluar kepada masalah ini, Suria boleh dihubungi di facebook (https://www.facebook.com/suria.lekatlekit) atau email (lekatlekitgurl@yahoo.com).

Nota : rencana ini juga telah diterbitkan dalam blog saya iaitu https://sayapejuangbahasa.blogspot.com.

       

Isnin, 10 Julai 2017

Ahad, 2 Julai 2017

ANJAKAN MAKNA DALAM PERCAKAPAN SEHARIAN KITA


Image result for bahasa
Sumber : Google


Saya teringat kata-kata pensyarah Semantik (disiplin ilmu yang mengkaji makna dalam bahasa) saya, Dr Rozaimah Rashidin : (jika saya tidak salah) setiap apa yang terjadi di dalam dunia, pasti ada makna. Menurut Datuk Rahman Shaari (seorang tokoh sastera yang terkemuka), setiap makna yang terdapat di dalam dunia pasti akan beranjak sentiasa. Tidak hairanlah beliau merupakan tokoh yang memperkenalkan Teori Anjakan Makna (atau dalam bahasa Inggeris disebut Meaning Shift Teory) di Malaysia. 
 
Makna yang beranjak itu (menurut Rahman Shaari) tidak hanya berlaku di sekitar sastera dan bahasa sahaja. Tetapi ia turut berlaku di seputar kehidupan seharian kita seperti politik, ekonomi, sosial, dan sebagainya. Walau bagaimanapun, dalam esei ini, memadailah jika saya hanya fokuskan anjakan makna itu dalam bahasa sahaja. 

Esei mengenai anjakan makna ini bukanlah mencakupi segala-galanya. Esei ini mungkin (ulang : mungkin) boleh menjadi pencetus kepada kajian yang lebih meluas lagi mengenai anjakan makna amnya dan bidang ilmu Semantik khasnya oleh para pengkaji dan sarjana bahasa. Apa yang sedang saya utarakan ini boleh dibincang secara lebih akademik, kritis, dan terperinci lagi sifatnya. Esei ini juga boleh dibahas dalam wacana yang lebih luas lagi cakupannya.

Ramai yang bukan dalam kalangan orang bahasa bertanya kepada saya, mengapa perkataan ‘pisang’, ‘kacang’, dan ‘payung’ boleh dianggap sebagai ‘bosan’, ‘senang’ dan ‘belanja’? Apa kaitan antara ‘pisang’ dengan ‘bosan’? Apa pula hubungan antara ‘payung’ dengan ‘belanja’? Dan bagaimana pula ‘kacang’ boleh bertukar menjadi ‘senang’?   
         
Semua persoalan ini menjadi pertanyaan (atau mungkin perbahasan) oleh sekian ramai orang di Malaysia. Tidak hanya orang yang bukan daripada kalangan orang bahasa, kami – para pelajar bahasa juga turut tertanya-tanya perkara yang sama. Meskipun persoalan itu sekadar berlaku dalam bahasa slanga (kata-kata yang biasa digunakan dalam percakapan tidak rasmi oleh kelompok sosial tertentu) sahaja, tetapi ia tetap menarik minat ramai orang untuk mengetahuinya. 

Pernah saya sarankan kepada seorang rakan supaya mengkaji hal ini dalam penulisan ilmiahnya (final year project). Tetapi apabila kajian lepas yang membicarakan soal ini tiada, maka saranan saya hanya tinggal saranan sahaja kerana dia tidak berupaya untuk mengkajinya. 

Apa yang berlaku terhadap tiga perkataan itu adalah kerana ia telah melalui proses Teori Anjakan Makna. Perkataan ‘pisang’, ‘kacang’ dan ‘belanja’ itu telah dianjakkan maknanya. Bukan hanya tiga perkataan itu sahaja, malah banyak lagi perkataan lain seperti ‘kayu’, ‘gila, ‘badai’, ‘barai’, dan sebagainya. Perkataan-perkataan ini juga telah dianjakkan maknanya oleh ramai orang muda (biasanya). Makna asal perkataan tersebut telah berubah (atau mungkin diubah) selaras dengan perkembangan fikiran dan bahasa. 

Seperti yang telah saya sebut di atas tadi, banyak perkataan lain juga telah dianjakkan maknanya. Misalnya, kalau dahulu perkataan ‘khalwat’ itu membawa konotasi yang mulia, tetapi menjadi ‘bersekedudukan tanpa nikah’ setelah dianjakkan maknanya. Perkataan ‘balak’ yang biasanya dianggap sebagai kayu, kini telah dianggap sebagai ‘teman lelaki’ oleh anak muda suatu ketika dahulu. Perkataan ‘dedak’ yang biasanya dikaitkan dengan makanan haiwan, tetapi kini menjadi sesuatu yang sangat negatif apabila dikaitkan dengan rasuah dalam politik kepartian. Lihatlah bagaimana masyarakat kita menjadikan sesuatu makna perkataan itu boleh dianjakkan.  

Amatlah dangkal jika sebiji buah berwarna kuning dikaitkan dengan perasaan jemu. Begitu juga dengan benda yang digunakan untuk melindungi kita daripada panas dan hujan dikaitkan dengan perbuatan mengeluarkan duit untuk membiayai seseorang bagi tujuan-tujuan tertentu. Tigak logik sekiranya sejenis makanan yang banyak protein dikaitkan dengan keadaan yang mudah selalu. Tetapi itulah yang berlaku kepada tiga perkataan tersebut yang telah dianjakkan maknanya. Meskipun kelihatan wujud unsur paradoks di situ, tetapi anjakan makna terhadap tiga perkataan itu (dan banyak lagi perkataan lain) telah pun berlaku.    
  
Bahasa adalah alat komunikasi yang berubah dan hidup sentiasa. Bahasa boleh menjadi apa sahaja dan boleh digunakan untuk pelbagai tujuan sebenarnya. Semuanya bergantung kepada individu atau kumpulan manusia yang menggunakan bahasa. Bahasa tidak hanya digunakan untuk berkomunikasi dan menyampaikan sesuatu mesej semata-mata, bahasa (baca : perkataan) juga boleh dianjakkan maknanya. Sama ada kita bersetuju atau tidak bersetuju terhadap sesuatu perkataan yang telah dianjakkan maknanya, itu sudah jatuh ke soal yang nombor dua. Tetapi kita melihat anjakan makna telah pun berlaku dengan banyaknya dalam bahasa kita. Dan sudah ramai pun orang menerima dan menggunakannya.   

Pastilah ada sebab mengapa perkataan-perkataan itu dianjakkan maknanya. Sesuatu perkara itu tidak akan berlaku secara tiba-tiba. Sama ada ia untuk memenuhi fungsi sosial, atau membentuk identiti sesebuah kumpulan (boleh jadi remaja), atau mungkin menjadi kod (code) rahsia atau kata laluan bagi sesebuah kelompok sosial, hanya ‘pencipta’ bahasa tersebut sahaja yang mengetahuinya. Jika ‘pencipta’ tersebut seorang sarjana bahasa, pastilah akan banyak penghargaan telah diterima olehnya. Ini kerana, ‘bahasa ciptaannya’ telah berakar umbi dan menjadi persoalan dalam masyarakat kita.

Sungguh unik apabila melihat bahasa boleh dianjak maknanya. Ini membuktikan bahasa adalah perkara yang tidak akan berhenti di satu-satu tahap sahaja. Bahasa akan sentiasa berubah dan berkembang mengikut keadaan semasa. Tidak mustahil di masa akan datang akan ada lagi perkataan lain dalam bahasa kita akan dianjak juga maknanya. Moga-moga kita bersedia untuk menerima dan mengkajinya.     
      
         

Khamis, 29 Jun 2017

PRODUK YANG BOLEH SELESAIKAN SEMUA MASALAH KULIT MUKA!!!

 106b


Tiada siapa di dunia ini suka menghadapi masalah kulit terutama di bahagian muka.

Menghadapi masalah kulit seperti jerawat misalnya akan membuatkan diri kita kurang berkeyakinan terutama apabila berhadapan dengan orang. 

Terdapat beberapa jenis masalah kulit yang selalu dihadapi oleh rakyat Malaysia antaranya : (1) kulit berjerawat dan berminyak (2) liang roma terbuka (3) tona kulit tidak sekata dan (4) garis-garis halus.

Ada pelbagai jenis produk di luar sana yang didakwa mampu untuk menyelesaikan masalah kulit muka kita. Namun hakikatnya, apabila kita memakai produk tersebut, apa yang didakwa itu tidak pun menjadi kenyataan. 

Tambah malang apabila produk yang didakwa berupaya untuk menyelesaikan masalah kulit muka itu mengandungi produk terlarang. Masalah kulit muka kita bukan sahaja tidak selesai, malah bertambah parah. 

Namun, terdapat produk terbaru yang boleh membantu anda di luar sana untuk menyelesaikan masalah kulit muka anda. 

Produk ini adalah produk yang sangat bagus sebenarnya dan ia berupaya untuk menyelesaikan semua masalah kulit yang ramai rakyat Malaysia hadapi. 

Mahu tahu apakah produk tersebut? Jom terjah ---> Produk Yang Boleh Selesaikan Semua Masalah Kulit Muka <--- untuk mengetahuinya. 

Jika anda ada masalah kulit, eloklah baca dan selesaikan masalah kulit muka anda. Semoga muka anda sentiasa licin, cantik, mulus, dan lembut selepas memakai produk tersebut. Selamat membaca...