Selasa, 15 Ogos 2017

ULAS NOVEL : INTERBIU KARYA SYAHMI HAFIZUDDIN



 
Membaca novel Interbiu karya Syahmi Hafizuddin ini pasti akan merasai pengalaman yang berbeza. Novel ini sangat berbeza dari segi teknik penulisannya. Tidak pernah lagi saya membaca novel dalam bentuk sebuah diari. Membaca novel sebegini adalah pertama kali. 

Teknik penulisan novel berbentuk diari ini setahu saya tidak popular di Malaysia. Tidak ramai penulis yang menggunakan teknik sebegini dalam novel-novel mereka. Teknik penulisan novel sebegini hanya biasa dilakukan oleh novelis-novelis Barat sahaja. Saya tidak pasti novelis mana yang menggunakan teknik penulisan sebegini di Malaysia. Namun, penerokaan terhadap teknik penulisan yang baru sebegini memang bagus dan wajar sebenarnya. Ia mengubah (atau melanggar) tradisi teknik penulisan novel yang sedia ada.

Membaca novel yang berbentuk diari ini sebenarnya sangat akrab dengan diri pembaca. Lebih-lebih lagi novel ini adalah kisah benar yang dialami sendiri oleh penulis secara nyata. Ini kerana, pembaca boleh membuka sedikit demi sedikit jendela kehidupan Syahmi yang pada asalnya bersifat rahsia. Syahmi memang berani menggunakan teknik penulisan sebegini terhadap novelnya. 

Kekuatan sebenar novel ini adalah pada pada jalan cerita seputar kehidupan Syahmi itu sendiri. Saya suka membaca kisah kehidupan Syahmi (dalam novel ini dipanggil ‘abam’) di universiti (UIAM) dan di rumahnya sendiri. Sedikit sebanyak pembaca boleh mengetahui perwatakkan Syami, kawan-kawannya, ahli keluarganya, kehidupannya di rumah, dan di universiti.  

Kisah-kisah paranormal hasil wawancara (dalam novel ini disebut ‘interbiu’ tetapi sebenarnya ‘interview’) Syahmi terhadap teman-temannya adalah tumpuan sebenar terhadap keseluruhan jalan cerita. Membaca kisah-kisah paranormal hasil wawancara itu sama seperti kita membaca kisah-kisah paranormal yang terdapat dalam majalah Mastika sahaja. Unsur seram (atau suspen) itu agak kurang sebenarnya kecuali kisah paranormal yang dialami oleh ibu Sabrina (salah seorang teman Syahmi di UIA) yang bertemu dengan entiti berjubah putih dan berwajah monyet sambil bercakap dan tersenyum kepadanya.

Novel ini menjadi sangat menarik jika unsur suspen itu dilambakkan di dalamnya. Tetapi memandangkan Syahmi hanya berkongsi kisah paranormal hasil wawancara bersama teman-temannya, maka unsur suspen itu tidak dapat ditimbulkan dengan sebanyaknya. Unsur suspen yang paling berkesan adalah tentang kisah kehilangan adiknya yang bernama Din itu di rumahnya sendiri akibat tidak ke sekolah selama satu hari. Pembaca pasti tertanya-tanya mengapa adiknya tidak ke sekolah dan di mana dia menyembunyikan diri sehingga gagal dikesan sendiri oleh Syahmi (yang pada waktu itu tinggal berseorangan).

Novel ini menarik dibaca kerana jalan ceritanya tidak dileret-leretkan. Membaca novel ini pasti tidak akan dibungkus dengan rasa bosan. Pembaca pasti akan ‘berjalan cepat’ untuk meneroka novel ini hingga ke akhirnya. Jalan cerita atau plotnya memang disusun dengan sangat sempurna.

Saya fikir kutipan Syahmi terhadap pengalaman seram orang lain dalam Facebook (Bab 10 dan Bab 12) adalah suatu yang tidak diperlukan. Membaca semua kutipan itu adalah sesuatu yang agak membosankan. Tambahan pula, kutipan itu sekiranya tidak dibaca, ia tidak mengganggu keseluruhan jalan cerita. Boleh saya katakan bahawa semua kutipan itu hanyalah untuk memperbanyakkan muka surat (novel) sahaja.   

Novel ini adalah novel Syahmi yang ketiga. Lagi dua buah novel miliknya saya belum lagi saya baca. Apa yang saya hendak kata, novel ketiga ini adalah cemerlang dari segi teknik penulisannya. Tetapi dari segi keseluruhan isi cerita, saya sifatkan novel ini adalah novel yang kurang berjaya. Tetapi sekalung tahniah daripada saya kerana Syahmi telah berjaya hasilkan novel yang ketiga.     
    

Isnin, 14 Ogos 2017

AYAT AYAT YANG ORANG GEMUK PALING BENCI MAHU DENGAR!



Pada zaman sekarang, hina menghina sesama manusia memang acapkali berlaku. Dan orang gemuk memang sentiasa menjadi mangsa penghinaan oleh sekian ramai manusia. Ada sahaja ayat yang menyakitkan hati hendak dilemparkan kepada orang gemuk.

Hina menghina sesama kita adalah sesuatu yang tidak wajar berlaku. Perlu diingat bahawa orang gemuk juga adalah manusia, mereka mempunyai hati dan perasaan. Semua orang pasti ada kekurangan. Jangan kerana kita sesuka hati menghina orang, nanti keburukan kita pula orang lain yang akan hina.

Bagi sesiapa yang selalu hina orang gemuk itu, mari baca ---> ayat-ayat yang  orang gemuk paling benci mahu dengar <--- hingga menimbulkan rasa marah di hati mereka. Harap yang baca artikel ini, penghinaan sebegitu tidak dilemparkan lagi. Selamat membaca...


Sabtu, 12 Ogos 2017

JENIS-JENIS TOKOH YANG ADA DI MALAYSIA


Image result for tokoh
Sumber : Google


Seperti yang kita sedia maklum, terdapat pelbagai bidang dalam setiap ruang kehidupan. Bidang-bidang tersebut termasuklah politik, ekonomi, sains, akademik, kesenian, perubatan, kesusasteraan, dan perundangan. Dalam setiap bidang itu pula, terdapat beberapa orang yang mempunyai ketokohan (biasanya disebut tokoh).

Kita bersyukur kerana terdapat ramai tokoh dalam setiap bidang yang ada di negara kita. Mereka dianggap sebagai tokoh sudah pastilah kerana mereka berupaya memberi sesuatu kesan dalam kehidupan masyarakat kita. Mereka boleh mengundang kegemaran atau kebencian dalam masa yang sama. Dan ia bergantung kepada penerimaan masyarakat terhadap kehadiran mereka.   

Saya agak tertarik dengan pembahagian tokoh yang dikemukakan oleh Prof Dr Syed Hussein Al-Attas – seorang ahli sosiologi yang tidak perlu lagi diperkenalkan. Beliau membahagikan tokoh-tokoh dalam setiap bidang itu kepada tiga jenis iaitu tokoh ukuran, tokoh siaran, dan tokoh sialan!

Tokoh ukuran adalah tokoh yang mempunyai kewibawaan dan sering dijadikan rujukan. Mereka menjadi tokoh ukuran kerana mereka sering menjadi ukuran dalam setiap kejayaan yang ramai orang mahu dapatkan. Mereka diiktiraf sebagai tokoh ukuran bukanlah oleh orang sembarangan sebaliknya oleh orang yang juga mempunyai kepakaran. Tokoh ukuran juga diiktiraf bukanlah berdasarkan populariti sebaliknya berdasarkan pencapaian mereka yang sangat tinggi. Dan tidak ramai orang berupaya untuk mencapai kejayaan atau kecemerlangan seperti mana tokoh-tokoh ukuran sering kecapi.      

Antara tokoh ukuran di negara kita adalah seperti Tun Dr. Mahathir Mohamad (politik), Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz (ekonomi), Prof  Emeritus Dr Nik Safiah Karim (bahasa), Datuk Usman Awang (sastera), Datuk Nicol Ann David (sukan), Prof  Syed Naquib Al-Attas (akademik), Tan Sri Robert Kuok (perniagaan), Tan Sri P. Ramlee (filem), Datuk Siti Nurhaliza (nyanyian) dan ramai lagi.  

Tokoh siaran pula adalah tokoh yang sering mendapat tempat dalam media dan berita. Mereka dikenali oleh anggota masyarakat bukanlah berdasarkan pencapaian atau hasil kerja cemerlang mereka sebaliknya pihak media yang banyak memaparkan tentang diri mereka. Mereka bukanlah terlalu hebat dan hanya mempunyai pencapaian yang sederhana. Mereka menjadi terkenal mungkin disebabkan oleh jawatan, gelaran, kekayaan, kontroversi, ataupun paras rupa mereka.

Contoh tokoh siaran adalah pelakon atau penyanyi yang mempunyai kelebihan dari segi paras rupa. Lakonan atau nyanyian mereka biasa-biasa sahaja tetapi oleh kerana mereka mempunyai wajah yang kacak atau cantik, dan sering pula mendapat tempat dalam berita, maka mareka pun menjadi popular.   

Tidak salah untuk menjadi tokoh siaran. Lebih bagus lagi jika kita boleh menjadi tokoh ukuran. Yang tidak bagusnya apabila kita menjadi tokoh sialan! Tokoh sialan adalah jenis tokoh yang perlu kita semua elakkan. 

Tokoh sialan adalah jenis tokoh yang sering menyusahkan masyarakat. Tokoh sialan memang mempunyai banyak kelebihan tetapi kehadiran mereka bukanlah menyenangkan masyarakat sebaliknya menyulitkan masyarakat. Hasil kerja, pandangan, atau apa sahaja yang mereka lakukan menyebabkan masyarakat menjadi huru-hara. Mereka suka mencetuskan sesuatu isu kontroversi dengan sengaja. 

Tokoh sialan adalah tokoh yang paling pandai bermuka-muka. Sukar masyarakat ingin meneka niat sebenar di hati mereka. Mereka adalah jenis tokoh yang sukar untuk dikesan juga. Mereka sering mengatakan bahawa mereka adalah pembela masyarakat tetapi apa yang mereka lakukan sering kali membawa masalah kepada masyarakat. Segala kata-kata, gerak kerja, dan tindak-tanduk mereka sering kali membawa perpecahan dalam masyarakat. 

Misalnya, seorang tokoh sialan itu tahu bahawa memegang anjing dengan sengaja adalah sesuatu yang dilarang dalam masyarakat kita. Ia bukan sahaja kerana faktor agama, malahan juga sudah menjadi faktor budaya. Tetapi tokoh sialan mengeluarkan pandangan bahawa memegang anjing tidak salah sebenarnya. Masyarakat yang selama ini percaya bahawa memegang anjing dengan sengaja itu adalah haram baik dari sudut agama mahupun budaya mula diancam kekeliruan. Kekeliruan itu akhirnya mencetuskan perbahasan. Perbahasan itu bukannya memberi pencerahan sebaliknya membawa perpecahan. 

Soal berbeza mazhab adalah soal yang lain sebenarnya. Tetapi masyarakat telah percaya bahawa memegang anjing dengan sengaja adalah dilarang dari sudut agama dan budaya sejak sekian lama. Tokoh sialan sepatutnya menghormati akan hal itu. Tidak perlu dia mengeluarkan sebarang pandangan yang boleh mencabar apa yang telah berakar umbi sejak lama dahulu. Tetapi dia sengaja mencabar hal itu supaya masyarakat menjadi keliru dan akhirnya haru-biru. Dia sengaja ingin  meraih populariti murahan dengan mengeluarkan pandangan-pandangan sebegitu.

Tokoh ukuran, tokoh siaran, dan tokoh sialan memang ramai dalam masyarakat kita. Kita perlu tahu beza jenis-jenis tokoh yang ada di  negara kita. Kita boleh memilih tokoh ukuran atau tokoh siaran untuk menjadi ikutan. Tetapi jangan sesekali memilih tokoh sialan sebagai panduan! Kelak hidup kita akan diancam kehancuran.  


Jumaat, 11 Ogos 2017

PERKARA PERKARA YANG SELALU DITULARKAN DALAM INTERNET DI MALAYSIA

 

Media sosial seperti Facebook, Twitter dan sebagainya memang menjadi platform utama untuk kita berkongsi pelbagai perkara. Dari luahan perasaan, detik pertama mendapat anak, mendapat keputusan cemerlang dalam SPM hinggalah melancong bersama keluarga mesti mahu dikongsikan. Apabila perkongsian itu menarik, dan ramai pula orang suka dan kongsi, terus menjadi ‘tular’ di ruang internet.

Tetapi, sedarkah anda  baik dan buruknya berkongsi sesuatu kemudian tular di media sosial? Contohnya, anda akan dipuji jika dapat merapatkan jurang antara keluarga yang jarang bertemu. Dan anda akan dicaci sesudah perkara itu tular memandangkan ada 'mulut-mulut puaka' yang komen itu ini.


Secara tidak langsung, ia boleh merosakkan positiviti dalam perkongsiaan di laman sosial. Jadi, anda perlu hati-hati  ketika berkongsi sesuatu di media sosial kerana ada sahaja mata-mata yang memerhati! 

Oleh itu, mari kita tinjau perkara perkara yang selalu ditularkan dalam internet di Malaysia. Jangan jangan anda juga pernah melakukan perkara yang sama. Sungguh mengejutkan!


Selasa, 8 Ogos 2017

ULAS NOVEL VEHAEN : SATU CERITA KARYA AINUL FARIHAH




Menatap karya sulung penulis muda yang berbakat besar bernama Ainul Farihah ini membuatkan saya berasa teruja. Inilah kali pertama saya membaca sebuah novel yang penulisnya saya boleh bertemu secara empat mata. Saya kenal dia sementelahan dia bergiat cergas bersama saya dalam Pembina.

Saya boleh katakan bahawa novel ini adalah sebuah novel yang amat bermutu. Bagi yang gemar membaca novel selalu, novel ini adalah antara novel yang saya sarankan untuk dibaca terlebih dahulu. Meskipun penulisnya masih muda, tetapi karyanya sudah melangkaui usianya. Boleh diramalkan bahawa Ainul boleh menjadi seorang novelis yang terkemuka. 

Bagi yang ingin merasai kemanisan ukhuwah, novel ini wajar ditelaah. Bagi yang sedang bergiat cergas di jalan dakwah, novel ini harus diteroka dan dibedah. 

Melalui watak Rif’at, Imran, dan Amrullah, kemanisan ukhuwah (dalam novel ini disebut penangan ukhuwah) itu telah berjaya dibuka. Kemanisan ukhuwah tidak ramai yang pernah rasa. Tetapi saya percaya bahawa kemanisan ukhuwah itu ada. Novel ini secara tidak langsung dapat memberi suntikan motivasi untuk mencari kemanisan ukhuwah yang selama ini jauh daripada kita semua. 

Tidak hanya kemanisan ukhuwah, cabaran dalam dakwah juga turut sama didedah (dalam novel ini). Cabaran dakwah itu boleh dilihat menerusi watak Rif’at sebenarnya. Pertama, ketika dia mula-mula hendak berteman dan ‘menjinakkan’ Imran yang bersikap ego, degil, dan keras kepala. Kedua, ketika dia cuba mencegah maksiat dan kemungkaran di Vehaen University setelah dilantik sebagai pimpinan tertinggi PPIMB dalam kalangan mahasiswa (muslim) Malaysia.    

Sebagai seorang penulis yang berlatarbelakangkan perundangan, penggunaan bahasa Ainul dalam novel ini boleh dibanggakan. Acapkali saya jumpa orang yang berlatarbelakangkan perundangan, penggunaan bahasanya (baca : bahasa Melayu) agak memeningkan.  Namun, dalam novel ini, Ainul menggunakan bahasa yang baik dan sederhana. Meskipun percampuran bahasa Melayu dan bahasa Inggeris itu ada, namun masih boleh diterima.  

Konflik dalam novel ini pun berjaya disusun dengan sempurna. Pembaca tidak perlu gusar untuk menghadam dua atau tiga konflik dalam masa yang sama. Konflik dalam novel ini ditimbulkan satu demi satu bagi memudahkan kefahaman dan kepuasan pembaca. Dan konflik yang paling mengesankan adalah apabila Rif’at mengambil keputusan untuk meninggalkan sahabatnya (Imran dan Amrullah) untuk kembali di negara asalnya (Palestin).

Kendatipun novel ini dibungai dengan kehebatan, namun ia tetap mengandungi beberapa kelemahan. Dan saya fikir itu adalah sesuatu yang tidak disengajakan.

Novel sulung Ainul ini sebenarnya kurang mempunyai daya tarikan. Daya tarikan adalah satu perkara yang penting bagi memakukan pembaca untuk meneruskan pembacaan. Daya tarikan juga penting bagi membolehkan novel ini tertampal dalam ruang ingatan. Daya tarikan itu boleh dicungkil dengan bermacam cara antaranya melalui watak, jalan cerita, dan unsur suspen misalnya. 

Pengalaman saya menghabiskan sebuah novel biasanya mengambil masa dua tiga hari atau paling lama pun seminggu sahaja. Tetapi novel ini saya perlu habiskan berbulan-bulan lamanya. Ini berikutan novel ini kurang mempunyai daya tarikan yang membolehkan saya meneruskan pembacaan. Saya acapkali mencari suasana untuk memulakan semula pembacaan yang setelah beberapa kali ditangguhkan.

Seperti yang telah sebut di atas tadi, watak adalah salah satu cara untuk daya tarikan itu ditemui. Malangnya tidak ada satu watak pun yang mempunyai daya tarikan dalam novel ini. Saya yakin Ainul menggunakan konsep anti-hero ketika menulis novel ini. Maka tiada satu watak yang mempersonakan boleh ditemui. 

(Anti-hero bermaksud tidak ada watak utama atau watak yang dominan dalam sesebuah novel atau cerpen.)

Watak Rif’at memanglah watak yang mempunyai kewibawaan. Baik dari segi sikap, pemikiran, keilmuan, dan keagamaan. Tetapi watak ini kurang mempunyai daya tarikan. Watak ini adalah watak yang kurang mempersonakan. 

Saya percaya Ainul meletakkan Rif;at sebagai ketua dalam ukhuwah dan persahabatan mereka. Rif’at adalah agen penyatu kepada Imran dan Amrullah yang sekian lama bersengketa. Tetapi dalam meleraikan pertelingkahan sesama mereka, Rif’at adalah watak yang kurang berjaya. Meskipun Amrullah itu Rif’at berjaya pengaruhi (secara psikologi dan agama) supaya berbaik-baik dengan Imran, tetapi Amrullah-lah yang mengorak langkah paling berkesan secara bersendirian (memandangkan Rif’at perlu kembali ke Malaysia akibat kemalangan). Watak Rif’at akan menjadi lebih berkesan jika dia terlibat secara langsung dalam memulihkan hubungan antara Amrullah dan Imran. Misalnya memberi idea kepada Amrullah bagaimana untuk berbaik semula dengan Imran.  

Watak Imran juga sama seperti watak Rif’at yang juga kurang mempunyai daya tarikan. Hanya sikap panas baran dan keras kepalanya itu sedikit sebanyak menyumbang kepada kekuatan (watak). Sikapnya yang ego itu bolehlah dikata berupaya untuk menjentik perasaan (geram).  

Watak Imran yang ego dan panas baran itu mempunyai beberapa kontradiksi. Dia dikatakan menyemak (tasmik) bacaan Al-Quran Rif’at di waktu Subuh secara acapkali. Dengan itu, boleh dikata yang Imran ini tidak kurang ilmu agamanya. Maka sikap panas baran dan ego itu tidak sepatutnya ada dalam dirinya.
Saya percaya orang yang boleh menyemak (tasmik) bacaan Al-Quran orang lain secara kerap di waktu Subuh adalah orang yang tinggi imannya. Maka, sifat mazmumah seperti mudah marah (panas baran) itu tidak sewajarnya ada.    

Watak Amrullah terus mewarisi kelemahan watak Rif’at dan Imran dalam menjadi satu daya tarikan. Tetapi watak ini digambarkan sebagai watak yang mempunyai banyak pengalaman dan penuh kesabaran. Tambahan pula, watak ini adalah sebuah watak yang mempunyai kematangan. Tidak hairanlah Rif’at boleh mempengaruhi dirinya supaya berbaik-baik dengan Imran.Watak ini juga berjaya mengharungi fitnah yang dibuat oleh Eizad dengan penuh ketabahan.

Apa yang membuatkan saya terkejut dengan Amrullah adalah dia langsung tidak punya rasa bersalah dan ingin memohon maaf kepada Eizad atas apa yang telah dia lakukan. Dia terus menggunakan hujah-hujah agama bagi menutup kesilapan yang pernah dia lakukan (dahulu). Saya menjangkakan yang dia akan memohon kemaafan (kepada Eizad). Tetapi sebaliknya berlaku apabila dia mengatakan sedikit pun dia tidak berasa kesal atas apa yang telah dia lakukan (kepada Eizad sehingga ayah Eizad meninggal dunia).    

Unsur suspen (perasaan ingin tahu secara membuak-buak) dalam novel ini juga amat kurang sebenarnya. Unsur suspen adalah penting untuk mencungkil daya tarikan dengan sebanyaknya. Apabila kurang unsur suspen dalam sesebuah karya cereka, maka kesan karya itu kurang melekat dalam ingatan pembaca. 

Unsur suspen akan dilambakkan dalam novel seram atau novel thriller biasanya. Membaca novel-novel thriller yang ditulis oleh Ramlee Awang Murshid misalnya pasti unsur suspen akan banyak ditemui oleh pembaca. Tetapi ada juga novel yang bukan novel seram atau novel thriller mempunyai banyak unsur suspen di dalamnya. Novel Sehangat Asmara karya Aisya Sofea adalah sebuah novel cinta yang wujud unsur suspen yang berkesan dan kuat di dalamnya.    

Unsur suspen di dalam novel Ainul ini hanya muncul dua kali sahaja. Pertama, bagi mencari siapakah yang telah memfitnah Amrullah dan kedua, nama sebenar Qa’id yang menjadi teka-teki oleh pembaca. Walau bagaimanapun, watak Adam yang muncul semasa Amrullah dilanda fitnah sudah boleh diagak bahawa itulah watak Qa’id yang sebenarnya. Maka, unsur suspen itu tidaklah sekuat mana. Namun, teka-teki tentang dalang sebenar yang memfitnah Amrullah (iaitu Eizad) berupaya untuk menimbulkan unsur suspen dengan agak sempurna.

Ketika menulis novel ini, Ainul dilihat tidak dapat memisahkan budaya lelaki dan budaya perempuan secara serba serbi. Ainul juga telah terperangkap dengan penulisan novel cinta secara psikologi (bawah sedar). 

Acapkali Ainul menggambarkan bagaimana Rif’at sering melakukan beberapa ‘sentuhan’ terhadap Imran. Misalnya meletakkan tangan Imran di dadanya (muka surat 115), menggenggam erat tangan Imran (muka surat 190), menyandarkan kepalanya ke bahu Imran (muka surat 382), dan sebagainya. 

‘Sentuhan-sentuhan’ antara Rif’at dan Imran ini memang tidak salah jika berada dalam konteks budaya masyarakat di negara Bangladesh sana. Ini kerana, bersentuhan dalam kalangan lelaki Bangladesh seperti berpegangan tangan sewaktu melintas jalan tidak salah sebenarnya. Tetapi dalam konteks masyarakat Melayu, budaya ‘bersentuhan’ antara lelaki ini adalah sesuatu yang sangat tabu. Lelaki yang suka ‘bersentuhan’ dengan lelaki ini (dalam konteks masyarakat Melayu) boleh dianggap sebagai gay atau homoseksual sebenarnya. Ainul perlu faham tentang budaya lelaki Melayu di Malaysia.   

Tidak ramai lelaki yang suka disentuh oleh lelaki lain pada mana-mana anggota tubuh badan mereka (tanpa sebab yang munasabah). Ada lelaki yang boleh terima tetapi ramai lelaki tidak boleh terima. Yang boleh terima itu jumlahnya kecil sahaja. Yang tidak boleh itu memang ramai jumlahnya. Adalah sesuatu yang sangat aneh apabila Imran yang berperwatakan ‘keras’ dan suka bersukan itu membenarkan Rif’at ‘menyentuh’ anggota badannya. Seandainya saya melakukan perbuatan sedemikian terhadap kawan lelaki saya, sudah pasti penumbuk akan naik ke muka!  

Bukan sahaja lelaki Bangladesh, ‘bersentuhan’ antara seorang perempuan dengan seorang perempuan yang lain (seperti yang dilakukan oleh Rif’at terhadap Imran) juga bukanlah suatu kesalahan. Orang tidak pelik jika perempuan sesama perempuan melakukan perbuatan sedemikian. Tetapi orang akan berasa ganjil jika perkara tersebut lelaki sama lelaki lakukan (tanpa sebab yang munasabah).

Boleh dikata secara bawah sedarnya Ainul telah terperangkap dengan penulisan novel-novel cinta. Perlakuan Rif’at dan Imran itu biasanya ditemui dalam novel-novel cinta. Ainul secara di bawah sedar telah menjadikan Rif’at sebagai perempuan dan Imran sebagai lelaki dalam sebuah kisah cinta. Tetapi Ainul tidak menulis kisah cinta. Ainul menulis tentang sahabat dan ukhuwah sebenarnya. Tetapi perlukisan peristiwa dan gambaran perlakuan Rif’at dan Imran itu seolah-olah mencerminkan yang mereka berdua sedang bercinta.    

Saya tidak pasti sama ada Ainul tidak memahami budaya diri seorang lelaki atau dia telah terperangkap dengan budaya keperempuanannya / budaya orang bercinta semasa dia menulis novel ini. Yang pasti, gambaran suasana perlakuan antara Rif’at dan Imran itu sepatutnya tidak terjadi. Harap Ainul boleh berhati-hati dalam hal-hal sebegini.   

Dengan menulis ulasan sebegini, saya tidak berniat untuk membakar rumah penulisan Ainul sama sekali. Ulasan ini hanyalah pandangan subjektif saya sebagai pembaca. Saya yakin ulasan yang dibuat oleh orang lain pasti berbeza. Saya percaya Ainul pasti ada sebab mengapa dia menulis novel ini sebegitu bentuknya. Tetapi ingin saya tegaskan novel ini begitu tinggi mutunya. Saya sendiri pun belum tentu boleh menulis sebuah novel sebagus Ainul tentunya. Saya sebagai penulis, hanya mampu duduk di kerusi pengkritik di laman muka buku sahaja. Tetapi Ainul sebagai penulis, boleh menjadi pengarang besar dunia. Dan saya doakan agar dia berjaya.