Rabu, 28 Jun 2017

PERBEZAAN TERBESAR LELAKI DAN PEREMPUAN KETIKA BERCUTI

1ab4
Sumber : Google

Bercuti dengan rakan-rakan adalah satu aktiviti yang amat menyeronokkan. 

Ini kerana, kita bebas melakukan apa sahaja selagi tidak melanggar batas agama, budaya, dan norma. 

Berbeza bercuti dengan keluarga, pelbagai perkara yang perlu dijaga supaya tidak dipandang serong atau mungkin dimarahi oleh ibu bapa. 

Bercuti dengan kawan-kawan kita pasti boleh merancang percutian dengan sebebasnya.

Bercuti dengan keluarga, kita perlu ikut sahaja apa yang telah dirancang oleh ibu bapa atau ahli keluarga yang lain. 

Kita tidak banyak bersuara untuk menentukan rancangan percutian kita. 

Apabila kita bercuti dengan kawan-kawan, pelbagai aktiviti menarik yang boleh kita lakukan sesuai dengan minat kawan-kawan kita.

Setiap aktiviti yang kita lakukan bersama pasti akan meninggalkan memori-memori indah yang akan kita kenang sampai bila-bila.

Walaupun bercuti dengan kawan-kawan itu menyeronokkan, namun masih tetap ada perbezaan. Lebih-lebih lagi perbezaan antara lelaki dan perempuan. 

Sebenarnya, ada banyak perbezaan antara lelaki dan perempuan apabila mereka bercuti. 

Mahu tahu apakah perbezaan tersebut? Jom terjah ---> Perbezaan Terbesar Lelaki Dan Perempuan Ketika Bercuti <--- untuk mengetahuinya. 

Marilah baca artikel yang saya kongsikan itu sebagai bacaan santai di hari raya ini. Selamat membaca...
 

Selasa, 27 Jun 2017

SITUASI DI JALAN RAYA YANG PERLU DI HADAPI SEPANJANG HARI RAYA

Image result for hari raya
Sumber : Google

Apabila tiba sahaja musim hari raya, keadaan yang biasa pasti akan bertukar menjadi luar biasa.

Perkara itu berlaku kerana ramainya orang berpusu-pusu untuk pulang ke kampung halaman masing-masing. 

Ada pelbagai situasi yang perlu ditempuhi apabila tiba musim hari raya.  Kita sememangnya memang tidak boleh lari daripada menghadapi segala situasi itu.

Apa sahaja situasi yang kita hadapi, kita perlu tempuhi juga supaya kita boleh sampai ke kampung halaman kita untuk beraya bersama ahli keluarga yang tercinta. 

Apa yang penting, kita perlu tabah dan sabar untuk menghadapi segala situasi yang mendatang itu. 

Mahu tahu apakah situasi yang sedang saya maksudkan? Jom terjah ---> Situasi Di Jalan Raya Yang Perlu Dihadapi Sepanjang Hari Raya <--- untuk mengetahuinya. 

Pergilah ke pautan yang telah saya sediakan itu untuk bacaan santai anda di hari raya ini. Selamat membaca...    
 

Sabtu, 24 Jun 2017

RAYA TAHUN INI SUNGGUH PILU


Image result for kesedihan
Sumber : Google


Sedar tidak sedar kita sekarang ini sedang beransur-ansur meninggalkan bulan Ramadan yang mulia. Tidak lama lagi kita akan menyambut Hari Raya Aidilfitri pula. Syabas kepada sesiapa yang telah beribadah dengan bersungguh-sungguh semasa di bulan Ramadan. Moga-moga segala ibadah itu beroleh pahala dan diterima Tuhan.

Meniti hari-hari di bulan Ramadan pasti pelbagai memori telah tercipta. Sama ada memori itu memori yang indah atau sebaliknya, itu sudah lumrah dalam kehidupan manusia. Pasti kita tahu bahawa setiap manusia itu ada yang menerima kesenangan dan ada juga yang menerima ujian. Tempuhilah segala yang mendatang itu dengan penuh kegembiraan atau kesabaran.
 

Di dalam bulan Ramadan yang mulia ini, kita dikejutkan dengan berita kematian yang amat sadis, pilu, dan ngeri. Kematian yang menimpa Allahyarham Zulfarhan Osman (pelajar Universiti Pertahanan Nasional Malaysia) memang sukar untuk diterima sama sekali. Kematian Zulfarhan yang menggemparkan seluruh rakyat Malaysia itu dipercayai didera dengan kejam oleh rakannya sendiri. Ramai rakyat Malaysia marah dan geram apabila kes itu meletus baru-baru ini.

Kemarahan rakyat Malaysia itu berpunca daripada tindakan tanpa perikemanusiaan terhadap Zulfarhan. Tidak disangka sama sekali bahawa seorang manusia yang mempunyai hati dan perasaan boleh melakukan perbuatan sedemikian. Dan memang rakyat Malaysia mahu keadilan ditegakkan untuk Zulfarhan. Semoga siapa yang bersalah itu wajarlah dia menerima hukuman. 

Pada masa sekarang ini biarlah pihak berkuasa melakukan siasatan. Dan biarlah pihak mahkamah meneliti dan mengkaji kes ini supaya keadilan itu dapat ditegakkan. Kita sebagai rakyat Malaysia perlu menanti segala hasil siasatan yang sedang dijalankan. Moga-moga sesiapa yang bersalah itu dapat segera didedahkan. Mari kita sedekahkan Al-Fatihah untuk arwah Zulfarhan. Semoga rohnya ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman.

Apa yang telah menimpa kepada arwah Zulfarhan itu adalah kes di dalam negara. Di luar negara lain pula ceritanya. Sebilangan negara Arab seperti Arab Saudi, Emiriyyah Arab Bersatu (UAE), Bahrain, Yaman, Libya dan beberapa buah negara lagi memutuskan hubungan dengan Qatar secara tiba-tiba. Semuanya berpunca apabila Qatar dituduh sebagai menyokong aktiviti keganasan, menggugat kestabilan (serantau), dan mempunyai hubungan baik dengan beberapa buah pertubuhan (seperti Ikhwan Muslimin, ISIS, dan Al-Qaeda).  

Selain daripada tuduhan-tuduhan di atas, ada pelbagai lagi tuduhan terhadap Qatar dilemparkan. Segala apa yang berlaku di dunia Arab itu bukanlah atas percaturan politik dunia semata-mata, tetapi ia melibatkan umat Islam secara keseluruhannya. Apa yang berlaku di dunia Arab itu merupakan tanda-tanda umat Islam semakin (ulang : semakin) menuju perpecahan. Dan sewajarnya perpecahan itu dielakkan. 

Di bulan Ramadan yang mulia dan tidak lama lagi kita akan menyambut hari raya, perkara semacam itu tidak berlaku sepatutnya. Sepatutnya pada bulan yang mulia kita mengeratkan perpaduan dan bukannya menggalakkan perpecahan. 

Pastilah ada sebab mengapa sebilangan negara Arab melakukan tindakan sedemikian. Sama ada sebab itu sebab yang tersirat atau sebab yang tersurat, hanya pemimpin-pemimpin di negara tersebut sahaja yang boleh memberi jawapan yang tepat. Walau apa pun yang berlaku, mengambil jalan untuk berpecah (dan mungkin untuk berperang) adalah satu tindakan yang tidak bermutu. Tidak salah jika mereka semua bertemu di meja rundingan terlebih dahulu.

Mungkin (ulang : mungkin) ada ‘tangan-tangan ghaib’ yang sengaja merancang semua ini. Apa tujuan ‘rancangan’ itu tidaklah kita ketahui. Tetapi apa yang pasti, ‘rancangan’ itu seboleh-bolehnya mahu umat Islam terus berpecah lagi. Semakin umat Islam mengalami perpecahan, semakin umat Islam akan dihambat kelemahan.     

Walau apa pun, kita mengharapkan agar krisis yang berlaku di bumi Arab itu boleh selesai dengan segera. Kita juga mengharapkan kes kematian Zulfarhan juga dapat diselesaikan secepatnya. Hari raya ini sepatutnya hari raya yang gembira. Tetapi melihat apa yang berlaku di sekitar kita, ia boleh bertukar menjadi pilu pula. Berdoalah supaya semuanya baik-baik sahaja. 

(Nota : Perkembangan terbaru setakat ini Arab Saudi bersetuju untuk meningkatkan usaha mengakhiri ketegangan di dunia Arab yang memutuskan hubungan dengan Qatar)

Ahad, 18 Jun 2017

PENYANYI LAGU DESPACITO VERSI DAKWAH


Image result for the 4aith dengarilah
Sumber : Google


Kumpulan The 4aith yang dianggotai oleh empat orang anak muda iaitu Amir, Aniq, Firdaus, dan Fahimi telah mengeluarkan lagu terbaru mereka yang bertajuk Dengarilah baru-baru ini. Lagu terbaru itu adalah hasil adaptasi daripada Lagu Despacito yang dinyanyikan oleh Luis Fonsi dan Daddy Yankee. Lagu Despacito itu dikatakan mempunyai maksud yang tidak baik. Maka Tarbiah Sentap Record melalui The 4aith telah mengadaptasi lagu yang mempunyai maksud yang tidak baik itu (Despacito) kepada lagu yang membawa maksud yang lebih baik (Dengarilah).

Lagu Dengarilah itu adalah lagu yang membawa tema keislaman. Ia adalah berkenaan sikap dan keadaan yang berlaku kepada umat di akhir zaman. Tetapi pengisian utama lagu itu adalah berkenaan dakwah. Ia sesuai didengari oleh orang yang sedang bergiat cergas di jalan dakwah atau orang yang bakal menjadi pendakwah. Lirik yang ‘menyentap’ tentang dakwah itu tertulis begini : Dengarilah / Perjuangan dakwah ini bukan mudah / Namun bukan alasan berpaling tadah / Walaupun kau ditentang kau harus tabah.

Orang yang tidak bergelar pendakwah pun sesuai untuk mendengar lagu ini sebenarnya. Lagu ini adalah sebagai ingatan mesra kepada kita semua. Antara lirik yang memberi peringatan kepada kita (yang bukan bergelar pendakwah) itu berbunyi begini : Dengarilah / Jangan terpesona dengan putus asa /  Dan terpengaruh fartamorgana dosa / Segeralah kau pinta pada yang Esa. 

Apa yang bagus tentang lagu ini bukan sahaja kerana penulisan liriknya yang menarik, tetapi melodi yang digunakan juga amat baik. Mungkin kerana melodinya itu diadaptasi dari melodi lagu Despacito yang sudah pun sedia popular, maka lagu ini sememangnya mudah diterima untuk menjadi halwa telinga. Maka para pendengar yang mendengar pun sedikit sebanyak boleh terpesona. 

Lagu-lagu yang dinyanyikan oleh The 4aith tidak pernah saya dengar sebelum ini sebenarnya. Nama The 4aith itu sendiri pun saya tidak berapa biasa mendengarnya. Tetapi sebaik sahaja mendengar lagu Dengarilah ini buat kali pertama, lagu itu telah membuatkan saya terpesona. Dan saya lihat sambutan masyarakat terhadap lagu ini pun agak baik juga. Barangkali inilah batu loncatan untuk The 4aith menjadi lebih popular.

Bukan mudah sebenarnya untuk lagu-lagu berunsur dakwah dan keislaman ini diterima oleh masyarakat kita secara keseluruhannya. Jika lagu-lagu berunsur dakwah dan keislaman itu tidak kena dengan selera mereka, pastilah lagu itu sukar untuk diterima. Hal ini kerana, masyarakat kita lebih suka mendengar lagu-lagu yang berunsur cinta. 

Sebab itulah ramai penyanyi muda seperti Aiman Tino, Sufian Suhami, Haqiem Rusli, Ismail Izzani dan sebagainya lebih suka menyanyikan lagu-lagu yang berunsur cinta. Lagu-lagu yang berunsur cinta sebenarnya lebih mudah diterima oleh masyarakat kita. Penyanyi-penyanyi yang menyanyikan lagu yang berunsur cinta itu pun lebih mudah popular. Seandainya lagu yang bukan berunsur cinta seperti lagu The 4aith itu boleh diterima, maka ia adalah sesuatu yang agak luar biasa.

Bagi memudahkan sesebuah lagu itu diterima dan popular, dua perkara perlu diambil cakna (oleh penggubah lagu dan penulis lirik) iaitu lirik dan melodi. Masyarakat kita sangat suka dengan melodi yang sedap didengari dan lirik yang mudah diingati dan sesuai pula dengan melodi. Lirik yang baik juga berupaya untuk menjentik emosi dan hati (pendengar). Jika melodi dan lirik boleh diadun dengan sempurna, pastilah lagu itu menjadi siulan muda-mudi sepanjang masa.

Industri muzik kita hanya berjaya melahirkan penyanyi-penyanyi lagu cinta tetapi tidak penyanyi-penyanyi lagu yang membawa tema kemanusiaan, kemasyarakatan, keislaman, keilmuan, dan keamanan (dengan sebanyaknya). Sebab itulah masyarakat kita semakin menuju kehancuran, keganasan, peperangan, pembunuhan, kematian, dan pembulian. Ini kerana, seni yang membelai jiwa masyarakat kita langsung tiada rasa kemanusiaan, kemasyarakatan, keilmuan, keislaman, dan keamanan. Yang ada hanyalah cinta yang penuh fantasi, imaginasi, kesedihan, dan khayalan.

Sebagai seorang peminat seni, lagu-lagu yang sedap didengar dan membawa tema-tema yang berbeza daripada tema-tema cinta biasa seringkali saya ternanti-nanti. Saya ternanti-nanti lagu-lagu yang mempunyai pengisian jiwa atau peringatan mesra seperti lagu Permaidani (Aris Ariwatan), Teman Sejati (Brothers), Cinta Dulu Cinta Sekarang (S.M. Salim), Sumayyah (Hijjaz), Aku Tanpa Cintamu (Mirwana dan Jay Jay), Nur Kasih (In Team), Bukan Kerna Nama (Ramli Sarip), Meniti Titian Usang (Search), Seloka Cinta Remaja (Seha), Warisan (Sudirman), Syurga Di Telapak Kaki Ibu (Aishah), Wajah (Jaclyn Victor) dan sebagainya.    
           
Lagu Dengarilah yang dinyanyikan oleh The 4aith adalah satu usaha yang baik dan  mulia. Ia mulia kerana lagu itu berupaya untuk memberi pengisian jiwa dan peringatan mesra kepada masyarakat kita yang selama ini dilambakkan dengan lagu-lagu cinta. Di saat semua penyanyi-penyanyi muda berlumba-lumba menyanyikan lagu bertema cinta seperti Khai Bahar, Tajul, dan Irfan Harris misalnya, The 4aith hadir di tengah-tengah kemelut itu dengan membawa lagu-lagu yang berunsur agama. Setinggi-tinggi tahniah diucapkan kepada The 4aith daripada saya. 

Sewajarnya lagu seperti lagu Dengarilah itu perlu diperbanyakkan lagi. Ia sangat sesuai untuk muda-mudi pada zaman ini. Selain mereka asyik dengan lagu-lagu cinta, lagu-lagu yang berunsur dakwah dan agama pun mereka perlu dengar juga. Barulah jiwa mereka boleh hidup dengan Islam yang mulia. Moga-moga ada yang boleh berubah apabila mendengar lagu-lagu sebegitu hendaknya.  

Sabtu, 17 Jun 2017

SENARAI MENU SEDAP YANG MUDAH DISEDIAKAN UNTUK BERSAHUR

Image result for sahur
Sumber : Google
 
Apabila tiba bulan Ramadan, selain daripada puasa dan makanan, bersahur juga adalah antara perkara yang ramai titikberatkan. 
 
Ini kerana, sahur itu bukan sahaja berkenaan makan dan minum, malah ia berkait rapat dengan keberkatan juga. 
 
Walaupun sahur itu ada keberkatan dalam agama, namun bukan semua orang mampu untuk bersahur. 
 
Ketidakmampuan seseorang itu bangun sahur itu pertama bukan sahaja kerana sikap malas, tetapi juga kerana tidak ada menu untuk dimakan. 
 
Maka, mereka mengambil keputusan untuk terus tidur sahaja sehingga waktu sahur pun terlepas.  
 
Kemudian, akibat tidak bersahur, ia menjadi alasan mengapa badan menjadi lemah dan kurang bermaya untuk melakukan aktiviti rutin. 
 
Molek sekiranya kita dapat bangun sahur. Jika benarlah tidak mahu makan apa-apa, minum segelas air masak pun sudah memadai. 
 
Lebih molek jika kita dapat ambil makanan ataupun minuman yang berzat supaya badan kekal aktif sepanjang masa. 
 
Memandangkan begitu ramai di antara kita yang malas bangun sahur kerana tidak tahu mahu makan apa, hari ini saya kongsikan menu-menu yang sedap dan mudah untuk anda semua ikuti bagi memastikan anda menikmati makanan yang berkhasiat semasa anda bersahur.  
 
Mahu tahu apakah menu-menu tersebut? Jom terjah ---> Senarai Menu Sedap Yang Mudah Disediakan Untuk Bersahur <--- untuk mengetahuinya. 
 
Semoga dengan perkongsian ini anda tahu menu apakah yang anda mahu makan supaya anda boleh bangun untuk bersahur. 
 
Selamat membaca dan selamat mencuba... 

Sabtu, 10 Jun 2017

BERTEMAN SYAITAN DI BULAN RAMADAN!



Image result for SYAItan
Sumber : Google


Bulan Ramadan yang mulia ini memang tidak pernah dapat dipisahkan dengan ibadah puasa. Ibadah puasa pula memang tidak dapat dipisahkan dengan makanan semestinya. Bercakap tentang darihal makanan di bulan Ramadan ini ada pelbagai kerenah sebenarnya. Ia bertujuan untuk membuka mata kita bersama agar kita mengambil cakna.  


Baru baru ini gempar berita yang mengatakan bahawa terdapat pembaziran makanan yang berlaku dengan begitu banyak sekali. Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) mendapati bahawa terdapat 3000 tan sampah dibuang setiap hari. 80% daripada 3000 tan sampah itu adalah sisa makanan buangan dari rumah sebenarnya. Dan 40% daripada sisa makanan buangan dari rumah itu adalah sisa makanan yang masih elok pula.  


Pembaziran makanan memang sudah sepatutnya tidak berlaku. Sedang orang di tempat lain diancam dengan kebuluran selalu, kita di sini boleh pula membazir begitu. Sedang kita tahu membazir itu sesuatu yang tidak baik dalam agama. Islam melarang keras pembaziran kepada umatnya.


Dalam bercakap tentang pembaziran ini, Allah telah menyebutnya secara jelas dalam Al-Quran. Terjemahan ayat itu berbunyi begini : 


Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan, sedang syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya. (Surah Al-Israa, ayat 27) 


Oleh yang demikian, elok benar kiranya jika kita dapat mengelakkan pembaziran yang berlaku dalam bulan Ramadan. Dalam bulan Ramadan yang mulia ini tidak molek jika kita dikatakan bersahabat dengan syaitan. Maka, disediakan beberapa tips untuk mengawal dan mengelak pembaziran. 


Pertama, rancang dahulu apa yang hendak dibeli. Rancang makanan apa yang hendak dibeli dan berapa banyak yang hendak dibeli mengikut kemampuan sendiri. Jangan beli makanan terlalu banyak sedang kita tidak berupaya menghabiskannya. Ia akan menyebabkan pembaziran itu berlaku dengan sebanyaknya. 


Kedua, belajar untuk mengawal nafsu. Nafsu itu dikawal bukan ketika kita berpuasa sahaja, ketika kita berbelanja pun kita perlu kawal juga. Jangan sesekali berbelanja dengan mengikut nafsu dan perasaan. Jangan membeli juadah berbuka secara berlebihan kemudian makanan itu dibuang sahaja kerana tidak habis dimakan. Itulah tandanya kita telah melakukan pembaziran. 


Ketiga, berbuka puasa di rumah sahaja. Seandainya tidak mahu berbuka puasa di masjid, berbuka puasa di rumah adalah seeloknya. Berbuka puasa di rumah lebih menjimatkan belanja (berbanding berbuka puasa di restoran dan hotel). Ini kerana, jika hotel atau restoran dijadikan tempat untuk berbuka puasa, kita perlu membayar dengan harga yang agak mahal juga. 


Keempat, bertukar-tukar juadah sesama jiran tetangga. Seandainya kita ada makanan yang berlebihan, berilah kepada jiran di sebelah rumah kita. Barangkali jiran di sebelah rumah pun akan beri makanan berlebihan yang mereka ada sebagai membalas budi baik kita. Cara begini bukan sahaja menjimatkan dan mengelak pembaziran, malah dapat mengeratkan hubungan sesama jiran. 


Kita sebagai umat Islam dilarang sama sekali melakukan pembaziran lebih lebih lagi pada bulan Ramadan. Kita perlu sedaya upaya mengelak daripada melakukan pembaziran. Bulan Ramadan adalah bulan yang mulia maka elakkanlah daripada melakukan perbuatan yang sia-sia. Semoga pembaziran tidak berlaku lagi sampai bila-bila.