Ahad, 9 Oktober 2016

PUISI : BIARLAH TAKDIR MENENTUKAN SENDIRI

Image result for takdir
Sumber : Google

Udara yang bersih dihirup sangat enak sekarang, 
Rezeki yang lazat dinikmati pagi dan petang,
Tetapi, tetap melangkah dengan gaya yang penuh songsang, 
Lalu tersesatlah di jalan yang penuh cahaya terang benderang, 
Kerana terpesona dengan nikmat dunia yang banyak temberang. 

Datang hanya untuk menentang hukum yang dibuat Tuhan, 
Berjuang untuk merosakkan akidah hamba hamba bawahan, 
Namun, dia tetap lagi diberi kesempatan, 
Dan dijauhkan pula dari sebarang hukuman, 
Walaupun sungguh banyak nikmat Tuhan yang didustakan.

Air penghinaan telah banyak dicurahkan kepada agama, 
Muntah kekejian telah banyak dilambakkan kepada para ulama, 
Namun, Tuhan tidak pernah sesekali menyesal, 
Menciptakan mereka yang banyak mempertikai dan menyoal,
Tiadakah rasa syukur di hati mereka yang punya akal. 


Biarlah...
Biarlah takdir yang menentukan sendiri, 
Biarlah mereka yang akan menjadi saksi,
Tuhan membiarkan mereka terus hidup sendiri, 
Kerana balasan yang amat pedih sedang menanti, 
Percayalah, mereka pasti akan menyesal berkali kali.
  

1 ulasan:

  1. Allah memberi peluang untuk bertaubat sebelum terlambat.

    BalasPadam

Terima kasih sebab sudi tinggalkan komen anda di entri ini. Setiap komen anda amat saya hargai. Walaubagaimanapun, saya kadang kala malas mahu membalas komen anda tetapi saya akan balas dengan mengunjungi blog anda semula. Pastikan komen anda tidak menghina mana mana individu, menyentuh isu perkauman, agama dan perkara perkara yang melanggar undang undang negara.