Selasa, 26 September 2017

ULAS NOVEL : SUAMIKU DAJJAL KARYA AIMAN BANNA



Novel didaktik! Itulah tanggapan awal ketika saya mula-mula menatap novel ini. Ternyata tanggapan awal saya itu tidak tersasar sama sekali (seusai saya membacanya). Sifat didaktik memang wujud di dalam novel ini.

(Nota : novel didaktik adalah novel yang cuba mengajar pembaca tentang sesuatu perkara. Novel jenis ini sarat dengan ilmu atau unsur khutbah di dalamnya.)

Tanggapan awal itu muncul apabila melihat nama penulisnya. Aiman Banna adalah penceramah agama muda yang memang terkemuka. Kerjayanya sebagai penceramah agama itu sedikit sebanyak dituangkan ke dalam novelnya.

Meskipun novel ini didaktik sifatnya, namun saya masih lagi boleh sampai ke pengakhiran cerita. Ini berbeza ketika novel Imam karya Sasterawan Negara Abdullah Hussein yang pernah saya baca. Sehingga sekarang saya masih belum tahu lagi apa kesudahannya. Ini kerana, jalan cerita novel itu bukan sahaja bergerak dengan sangat perlahan, unsur khutbah di dalamnya juga terlalu berlebihan. 

Saya tidak kata semua novel yang bersifat didaktik itu tidak seronok dibaca. Novel Sebarkan Cintamu karya Ustazah Fatimah Syarha Mohd Noordin adalah sebuah novel didaktik yang masih seronok dibaca meskipun unsur khutbah sangat banyak di dalamnya. Membaca novel itu bukan sahaja mengundang keseronokkan, malah ilmu juga boleh kita dapatkan.

Walau bagaimanapun, novel ini bukanlah bersifat didaktik serba-serbi. Novel ini tidak kuat sifat didaktiknya seperti mana kedua-dua novel yang telah saya sebutkan di atas tadi. Unsur khutbah itu tidaklah terlalu mendominasi.

Saya yakin novel ini masih belum mencapai tahap yang dikehendaki oleh Gagasan Persuratan Baru (cetusan Mohd Affandi Hassan yang disokong oleh Prof Dr Ungku Maimunah Mohd Tahir dan Prof Madya Dr Zariat Abdul Rani). Seandainya novel Imam itu pun masih gagal mengikut kehendak gagasan itu, novel ini saya fikir lebih rendah daripada itu.

Walau bagaimanapun, saya tetap mahu mengatakan bahawa novel ini mempunyai kelasnya yang tersendiri. Meskipun tema dan persoalan yang dikemukakan amat biasa ditemui, namun Aiman bijak menggarapnya dengan cara yang agak berbeza sama-sekali. Unsur-unsur cliché begitu sukar untuk dijumpai.

Teknik penulisan novel yang berasaskan dua sudut pandang yang berbeza (watak Adam Wafiy dan Anis Safia) amat jarang digunapakai oleh novelis di Malaysia. Kebiasaan novelis di Malaysia menggunakan sudut pandang orang pertama atau sudut pandang daripada pelbagai watak-wataknya. Penggunaan teknik penulisan sebegini membuatkan novel ini berbeza dengan novel-novel lain yang ada di pasaran sana.

Seperti mana novel-novel didaktik lain yang pernah saya baca, novel ini juga lebih kurang sama sifatnya terutama dari segi pergerakan jalan cerita. Jalan cerita dalam novel ini bergerak dengan agak perlahan. Membacanya perlu diusung dengan penuh kesabaran. Saya beberapa kali terpaksa menangguhkan pembacaan.

Saya fikir situasi yang berulang-ulang seperti situasi di pesta buku itu perlu dielakkan (terutama pada Bab 11 dan Bab 12). Meskipun situasi itu digarap dari dua sudut pandang yang berbeza, namun membacanya tetap diikuti dengan rasa bosan juga. Ini kerana, situasi tersebut sudah pun diketahui oleh pembaca.

Watak adalah antara unsur terpenting untuk menjadikan sesebuah novel itu mempunyai tarikan. Aiman sedaya upaya untuk menjadikan watak Adam Wafiy sebagai watak yang mempersonakan. Tetapi percubaan Aiman itu telah menemui kegagalan. Watak Adam masih gagal untuk menjadi satu daya tarikan kepada keseluruhan jalan cerita. Watak Adam masih gagal untuk memukau pembaca.

Meskipun watak Adam digambarkan sebagai watak yang penyabar, tabah, tenang, berilmu, mempunyai iman yang tinggi, dan telah menempuh pelbagai dugaan, tetapi watak ini masih gagal melekat di ruang fikiran (pembaca). Saya fikir Aiman perlu mengembangkan lagi watak Mujahid Aiman (nama Aiman Banna sendiri?) atau watak Ameerul Mukmin atau watak Aniq Hamdi supaya mempunyai lebih peranan. Ini bagi membolehkan novel ini mempunyai watak yang lebih mempersonakan (sekiranya Aiman mahu kekalkan watak Adam dengan cara sebegitu). 
 
Aiman agak bijak menimbulkan unsur suspen dalam novel ini. Pembaca pasti tertanya-tanya siapakah Encik Kopiah yang sering disebut secara acapkali (oleh Anis Safia). Meskipun watak Encik Kopiah itu sudah boleh diteka siapa, namun Aiman bijak menyembunyikan watak itu di pertengahan cerita. Pembaca pasti tertanya-tanya dan terkeliru mengenai watak Encik Kopiah yang sebenarnya. Identiti sebenar Encik Kopiah hanya terbongkar setelah pembaca sampai ke akhir cerita. Unsur suspen yang digarap oleh Aiman ini telah dilakukan dengan agak sempurna.

Bagi saya, cara Adam Wafiy mengenakan Anis Safiya semasa percutian ke Lombok dan London itu adalah sesuatu yang perlu ditukar sebenarnya. Saya tidak fikir cara sebegitu boleh mengundang ‘sweet moment’ dalam diri pembaca. Saya yakin Aiman pasti dapat menghasilkan ‘sweet moment’ yang lebih baik lagi sebenarnya.

Memandangkan novel ini didaktik sifatnya, sedikit sebanyak ilmu yang terkandung di dalam novel ini boleh diserap oleh pembaca. Novel yang bersifat didaktik ini memang bagus sebenarnya. Cuma janganlah diperlahankan pergerakan jalan cerita. Kelak rasa bosan pasti akan menyelubungi diri pembaca.

Seperti yang telah saya sebut di atas tadi, novel ini berada di kelasnya yang tersendiri. Novel ini walau apa pun tetap juga boleh dipuji. Saya mengharapkan Aiman boleh menulis novel yang lebih baik daripada novel ini. Semoga Aiman Banna akan terus berkarya lagi.


0 comments:

Catat Ulasan

Terima kasih sebab sudi tinggalkan komen anda di entri ini. Setiap komen anda amat saya hargai. Walaubagaimanapun, saya kadang kala malas mahu membalas komen anda tetapi saya akan balas dengan mengunjungi blog anda semula. Pastikan komen anda tidak menghina mana mana individu, menyentuh isu perkauman, agama dan perkara perkara yang melanggar undang undang negara.