Isnin, 13 Mac 2017

BICARA SEORANG SENIMAN

Sumber : Google
 
Aku yang bergelar seorang seniman,
Hanya mampu berlakon di pentas teater panggung bangsawan,
Engkau yang bergelar seorang rakyat,
Sedang menanggung kehidupan yang amat berat,
Setiap kebahagian telah berlalu pergi,
Yang tinggal hanyalah kesedihan yang merundung hati. 


Aku yang bergelar seorang seniman,
Hanya mampu mencipta beberapa buah penulisan,
Engkau yang bergelar seorang rakyat,
Sedang berjalan di lorong kemiskinan yang amat dahsyat,
Tanpa mendapat pembelaan daripada sesiapa,
Meskipun telah mengemis di sini dan di sana.


Aku yang bergelar seorang seniman,
Hanya mampu menulis beberapa buah puisi,
Engkau yang bergelar seorang rakyat,
Sedang bertarung mencari sesuap nasi,
Untuk mengisi perut diri dan perut keluarga,
Yang tinggal di ceruk kota atau di kaki lima. 


Aku yang bergelar seorang seniman,
Hanya mampu memperjuangkan nasibmu di arena kesusasteraan,
Tidak banyak yang aku boleh suarakan sebagai seniman,
Untuk menegakkan kebenaran dan menabalkan keadilan,
Tetapi, selagi penaku masih bernyawa,
Dan selagi tintaku masih bernyala,
Nasibmu rakyat tidak akan pernah aku lupa. 



Nota : sajak ini telah beberapa kali dipinda untuk mengurangkan sensitivitinya dan menumpulkan ketajaman kritikannya. 

0 comments:

Catat Ulasan

Terima kasih sebab sudi tinggalkan komen anda di entri ini. Setiap komen anda amat saya hargai. Walaubagaimanapun, saya kadang kala malas mahu membalas komen anda tetapi saya akan balas dengan mengunjungi blog anda semula. Pastikan komen anda tidak menghina mana mana individu, menyentuh isu perkauman, agama dan perkara perkara yang melanggar undang undang negara.