Isnin, 15 Januari 2018

MALU DENGAN BAHASA MELAYU


Image result for perasaan malu
Sumber : Google


Seorang penceramah yang datang berceramah di universiti saya telah menuturkan ayat begini :

“Eleh, korang nak sebut ‘tetikus’ pun malu. Lebih suka sebut ‘mouse’ ada hati nak memartabatkan bahasa Melayu!”

Sebaik sahaja mendengar kata-katanya, serta-merta saya terfikir tentang soal bahasa. Pembicaraannya mengenai bahasa Melayu itu sudah pastilah ditujukan kepada pejuang bahasa. Baginya, memansuhkan Dasar Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris (PPSMI) adalah sesuatu yang sia-sia. Dia lebih suka jika kedua-dua mata pelajaran itu diajar dalam bahasa Inggeris sebenarnya.

Sudah pastilah dia mempunyai hujah yang tersendiri berkenaan soal itu. Saya sendiri sebagai pendengar menghormati hujahnya walaupun saya tidak bersetuju.

Isu tentang PPSMI sebenarnya sudah lama berlalu. Entah mengapa penceramah itu masih bercakap berkenaan soal itu. Mungkin kerana intipati ceramahnya mempunyai kaitan dengan politik negara. Amat kebetulan dasar itu dahulunya ditentang oleh seorang Sasterawan Negara yang sekarang menjadi penyokong parti pembangkang pula. Maka, hendak tidak hendak isu PPSMI itu turut terheret sama.

Saya tidak bercadang untuk mengulas panjang berkenaan isu PPSMI itu. Isu itu sudah lama berlalu dan kita biarkan isu itu terus berlalu. Hendak mengulas panjang pun sudah tiada guna. Dasar itu sudah dimansuhkan sejak beberapa lama.

Sama ada penyokong atau penentang dasar itu masing-masing mempunyai hujah tersendiri. Segala hujah yang dikemukakan oleh kedua-dua belah pihak wajarlah dihormati. Itu pun jika susah hendak dipersetujui. 

Walau bagaimanapun, perkataan ‘malu’ yang diucapkan oleh penceramah itu amat menarik sekali. Maksud bicara itu tidaklah sukar untuk difahami. Dia cuba mengatakan bahawa orang Melayu lebih selesa berbahasa Inggeris dalam kehidupan seharian. Perjuangan memartabatkan bahasa Melayu hanyalah sekadar menjadi sebutan.

Orang Melayu yang ‘malu’ dengan bahasa Melayu memang ramai sebenarnya. Maka saya tidak terkejut atas apa yang diucapkan olehnya.

Pejuang bahasa secara prinsipnya adalah senada. Mereka tidak mahu melihat bahasa Melayu yakni bahasa kebangsaan menjadi bahasa kelas dua. Tidak ada seorang pun pejuang bahasa setahu saya (ulang : setahu saya) yang membenci bahasa Inggeris. Bahkan ramai di antara mereka yang fasih berbahasa Inggeris.

Oleh kerana kita telah lama dijajah oleh Inggeris, dan pemimpin kita pun kebanyakkannya berpendidikan Inggeris, maka bahasa yang dijulang tentulah bahasa Inggeris. Bahasa Melayu yang termaktub dalam Perlembagaan negara itu hanya sekadar wujud sahaja. Untuk memperkasakan bahasa itu tidak diketahui hendak dilakukan bila.

Sudah berkali-kali disebutkan bahawa bahasa Inggeris itu mempunyai nilai ekonomi. Maksudnya, jika siswazah ingin memohon kerja, bahasa Inggeris itu wajiblah dikuasai. Sekiranya bahasa Melayu turut mempunyai nilai ekonomi, maka isu ‘malu’ untuk berbahasa Melayu pasti tidak akan wujud sama sekali.  

Sekian lama bahasa Inggeris dijulang tinggi di dalam negara. Baik oleh penjajah mahupun oleh pemimpin negara. Usaha untuk menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa yang digunakan dalam pasaran kerja langsung tiada. Dalam dunia pendidikan (terutama di universiti) dan keilmuan pun belum cukup sebenarnya. Banyak nama tempat dalam negara pun dalam bahasa Inggeris juga.  Lalu, bahasa Inggeris terus menjadi bahasa kelas pertama.

Orang Melayu pun sering dimomokkan bahawa jika tidak pandai bahasa Inggeris sudah pasti tidak akan dapat kerja. Orang yang tidak pandai berbahasa Inggeris akan susah untuk berjaya. Orang yang tidak pandai bahasa Inggeris bukanlah orang yang bijaksana. Maka, orang Melayu pun ramai yang ketakutan. Lalu mereka pun menjadikan bahasa Inggeris sebagai bahasa yang wajib dikuasai dalam kehidupan. 

Oleh kerana seputar kehidupan orang Melayu itu ‘dibungkus’ dengan bahasa Inggeris, maka mereka lebih suka dengan bahasa Inggeris. Oleh yang demikian, orang Melayu bukan sahaja ‘malu’ dengan bahasa Melayu, malah lidah mereka pun sukar untuk lekang daripada bahasa Inggeris itu. 

Oleh sebab itulah hampir kesemua orang Melayu suka menyebut perkataan-perkataan bahasa Inggeris dalam percakapan seharian mereka (bahasa rojak). Perkataan-perkataan seperti ‘so’, ‘actually’, ‘mouse’, ‘laptop’, ‘toilet’, ‘charger’, ‘sorry’ dan sebagainya memang susah untuk dihakis daripada lidah mereka. Mereka amat janggal untuk menukar perkataan-perkataan dalam bahasa Inggeris itu sebagai ‘jadi’ , ‘sebenarnya’ , ‘tetikus’ , ‘komputer riba’,‘tandas’,‘pengecas’, dan‘maaf’ tentunya. Ini semua gara-gara bahasa Inggeris begitu kuat mencengkam diri mereka.

Apabila Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) memperkenalkan perkataan ‘tunafoto’, ‘tera air’ , ‘tapak panas’ , ‘tanda pagar’ , ‘iklan acah’ dan sebagainya untuk menggantikan perkataan-perkataan dalam bahasa Inggeris, usaha DBP itu telah dipandang sinis. Mereka sinis kerana bahasa Melayu tidak begitu sebati dalam diri mereka. Jika bahasa Melayu itu memang sudah sebati dalam diri, pastilah usaha DBP itu akan dihargai.

Apa yang sekian ramai pejuang bahasa risaukan ialah kemunduran bahasa Melayu. Melihat bahasa Melayu hilang di Tanah Melayu (Malaysia) adalah sesuatu yang mereka tidak mahu. Oleh sebab itulah mereka berusaha untuk memartabatkan bahasa Melayu. Ini dilakukan setelah melihat bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan menjadi bahasa kelas dua selalu.

Namun, seperti biasa perjuangan mereka pastilah mengundangkan penghinaan. Dalam sajak Perjuangan Tanpa Musim yang saya cipta, saya ada menyatakan hal ini sebenarnya. Fragmen sajak itu berbunyi begini :

“Sudah pasti kita akan terus dihina / Hanya kerana ingin menjulangkan bahasa / Tetapi tekad kita sebagai pejuang / Janganlah pernah sesekali kita buang.”

Rasa ‘malu’ yang terbit dalam diri orang Melayu terhadap bahasa Melayu adalah sesuatu yang sangat bahaya. Jika tidak ‘dirawat’ segera, bahasa Melayu akan terus terancam sampai bila-bila. Saya masih tertanya-tanya, bila agaknya kita dapat selesaikan isu bahasa Melayu secara keseluruhannya?   


2 ulasan:

  1. goos sharing.. kdg bnda ni nmpk simple.. tp mmg biasa kita buat kan.. hari2..

    BalasPadam

Terima kasih sebab sudi tinggalkan komen anda di entri ini. Setiap komen anda amat saya hargai. Walaubagaimanapun, saya kadang kala malas mahu membalas komen anda tetapi saya akan balas dengan mengunjungi blog anda semula. Pastikan komen anda tidak menghina mana mana individu, menyentuh isu perkauman, agama dan perkara perkara yang melanggar undang undang negara.